Thursday, 13 March 2014

A E C (ASEAN COMMUNITY COMMUNITY) 2015

ASEAN COMMUNITY 2015:

PELUANG ATAU TANTANGAN BAGI TENAGA KERJA INDONESIA

Deklarasi Asean Community :
Secara bertahap ASEAN yang beranggotakan Indonesia, Malaysia, Singapura, Philipina, Thailand, Vietnam, Burma, Laos dan Kamboja memastikan diri masuk dalam babak baru percaturan geoekonomi dan geopolitik global. Salah satu keputusan strategis tersebut yaitu pada KTT ASEAN ke-14 di Thailand Desember 2008, semua negara-negara ASEAN telah meratifikasi Piagam ASEAN (ASEAN Charter) dan sepakat Piagam ASEAN memasuki tahap entry to force, sehingga tiga pilar ASEAN Community yang meliputi ASEAN Economic Community, ASEAN Security Community, dan ASEAN Socio-Cultural Community akan segera diimplementasikan dan ditargetkan terintegrasi penuh pada tahun 2020, dipercepat menjadi tahun 2015 sesuai hasil KTT di Cebu pada tahun 2007. Untuk menjalin keakraban antara negara ASEAN, diperlukan pilar ketiga yakni pilar sosial budaya. Ini melengkapi pilar ekonomi dan pilar politik kemanan yang sudah berjalan. Hal ini dikarenakan tiap negara ASEAN memiliki kesamaan kebudayaan yang dapat merekatkan negara anggota ASEAN.
Pembentukan ASEAN Community tersebut bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan seluruh anggota ASEAN sehingga mampu menghadapi persaingan pada lingkup regional dan global. Hal ini merupakan suatu kemajuan yang sangat signifikan sebagai respons terhadap care of human security yang mencakup keamanan ekonomi, keamanan pangan, keamanan kesehatan, keamanan lingkungan, keamanan individu, keamanan komunitas, dan keamanan politik. Salah satu keputusan menuju ASEAN Community adalah ditandatanganinya CAFTA (China ASEAN Free Trade Area) pada tahun 2009 dan mulai diimplemetasikan pada Jaunuari 2010. Hal ini dilator belakangi oleh kebangkitan dan pergerakan ekonomi China yang melejit satu dekade terakhir, sehingga menjadi peluang untuk meningkatkan jenis dan volume kemitraan kedua belah pihak. Banyak faktor yang menyebabkan CAFTA diproyeksi berjalan secara akseleratif, diantaranya kebudayaan cenderung sama (bangsa timur) sehingga kebutuhan (pasar) relatif tak berbeda dan letak geografis yang memungkinkan proses mobilisasi suplai dan demand berlangsung efisien.
Setelah hampir genap dua tahun implementasi CAFTA, data bea cukai China menunjukkan bahwa perdagangan bilateral naik 26,4% dalam sembilan bulan pertama tahun 2011 sebesar USD267 miliar, dengan surplus USD18,9 miliar untuk ASEAN. Perdana Menteri China Wen Jiabao menegaskan jika Beijing bertekad memperbesar volume dagang mereka dengan ASEAN menjadi USD500. Medio Januari-September 2011, impor China dari ASEAN telah mengalami peningkatan sebesar 27,9% menjadi USD 143 miliar. Dari data tersebut, nampak jika CAFTA meningkatkan daya saing internasional ASEAN dengan volume ekspor ke China.
Kawasan asean telah menjadi salah satu pusat perkembangan ekonomi dan politik
yang paling pesat dan aman untuk investasi. Kondisi tersebut jika dilihat, keterlibatan
China dan Amerika dalam memainkan perannya di komunitas asean. Setidanya ada 4
(empat) alasan negara besar melirik asean, yakni factor hegemoni dan gengsi
dimana pertumbuhan ekonomi china lebih dari 10% mulai menggerogoti kendali
Amerika. Faktor pasar, jika dikalkulasikan total jumlah penduduk asean sebanyak 600
ribu jiwa dapat menjadi salah satu wilayah penunjang ekonomi dunia. Faktor sumber
daya merupakan negara yang kaya akan sumber daya alam, berbagai bahan baku
industri yang dibutuhkan oleh AS seperti hasil pertambangan, perkebunan, perikanan,
peternakan dan kehutanan sangat melimpah di kawasan ini. Terakhir alasan factor
politik, agresifnya China menjalin kemitraan strategis dengan ASEAN juga menjadi
salah satu kawasan selain ekonomi juga yang memiliki masa depan demokrasi yang
cerah.
Analisis Kesiapan Indonesia Dalam Menghadapi ASEAN Economic Community
2015 :
Sebagai salah satu dari tiga pilar utama ASEAN community 2015, ASEAN
Economic Community yang dibentuk dengan misi menjadikan perekonomian di ASEAN
menjadi lebih baik serta mampu bersaing dengan Negara-negara yang
perekonomiannya lebih maju dibandingkan dengan kondisi Negara ASEAN saat ini.
Selain itu juga dengan terwujudnya ASEAN Community yang dimana di dalamnya
terdapat aspek ekonomi, dapat menjadikan posisi ASEAN menjadi lebih strategis di
kancah Internasional. Terwujudnya komunitas masyarakat ekonomi ASEAN ini dapat
membuka mata semua pihak, sehingga terjadi suatu dialog antar sektor yang dimana
nantinya juga saling melengkapi diantara para stakeholder sektor ekonomi di Negaranegara
ASEAN ini sangat penting. Misalnya untuk infrastruktur, misalnya di Indonesia
masih sangat membutuhkan , baik itu berupa jalan raya, bandara, pelabuhan, dan lain
sebagainya. Dalam hal ini kita dapat memperoleh manfaat dari saling tukar pengalaman
dengan anggota ASEAN lainnya.
Jika dilihat dari sisi demografi Sumber Daya Manusia, Indonesia dalam
menghadapi ASEAN Economic Community ini sebenarnya merupakan salah satu
Negara yang produktif. Jika dilihat dari faktor usia, sebagian besar penduduk
Indonesia atau sekitar 70% nya merupakan usia produktif. Jika kita lihat pada sisi
ketenaga kerjaan kita memiliki 110 juta tenaga kerja (data BPS, tahun 2007) , namun
yang menjadi pertanyaan adalah bagaimana kualitas dan ketrampilan dengan tenaga
kerja itu. Skema AEC 2015 tentang ketenagakerjaan, misalnya, memberlakukan
liberalisasi tenaga kerja profesional papan atas, seperti dokter, insinyur, akuntan dsb.
Celakanya tenaga kerja kasar yang merupakan “kekuatan” Indonesia tidak termasuk
dalam program liberalisasi ini. Justru tenaga kerja informal yang selama ini merupakan
sumber devisa non-migas yang cukup potensional bagi Indonesia, cenderung dibatasi
pergerakannya di era AEC 2015. Faktor stabilitas ekonomi Indonesia yang kondusif ini
merupakan sebuah opportunity dimana Indonesia akan menjadi sebuah kekuatan
tersendiri, apalagi dengan sumber daya alam yang begitu besar, maka akan sangat
tidak masuk akal apabila kita tidak bisa berbuat sesuatu dengan hal tersebut.
Melihat kondisi ekonomi Indonesia yang stabil dan mengalami peningkatan yang signifikan dalam beberapa tahun belakangan ini, Kami menyimpulkan bahwa mengenai Kesiapan Indonesia dalam menyongsong ASEAN Economic Community, bisa dikatakan siap, Namun di dalam negeri perlu diupayakan mengurangi kesenjangan ekonomi Kesenjangan antara Pemerintah Pusat dengan daerah lalu mengurangi kesenjangan antara pengusaha besar dengan UKM dan peningkatan dalam beberapa sektor yang mungkin masih harus didorong untuk meningkatkan daya saing. Hal ini menyiratkan aspek persaingan yang menyodorkan peluang sekaligus tantangan bagi semua negara. Namun kekayaan sumber alam Indonesia yang tidak ada duanya di kawasan, merupakan local-advantage yang tetap menjadi daya tarik kuat, di samping jumlah penduduknya terbesar yang dapat menyediakan tenaga kerja murah.
Kita harus segera berbenah diri untuk menyiapkan Sumber Daya Manusia Indonesia yang kompetitif dan berkulitas global. Menuju tahun 2015 tidaklah lama, Sudah siapkah kita akan Tantangan dan peluang bagi kalangan profesional muda kita untuk tidak terbengong-bengong menyaksikan lalu-lalang tenaga asing di wilayah kita?.
Tantangan Indonesia kedepan adalah mewujudkan perubahan yang berarti bagi kehidupan keseharian masyarakatnya. Semoga seluruh masyarakat Indonesia kita ini bisa membantu untuk mewujudkan kehidupan ekonomi dan sosial yang layak agar kita bisa segera mewujudkan masyarakat ekonomi ASEAN.
Kesiapan tenaga kerja dan gambaran SDM di Jatim
Dalam cetak biru AEC telah disepakati jaminan kebebasan mobilitas bagi tenaga kerja terampil di kawasan ASEAN melalui serangkaian tahapan yang disepakati dalam ASEAN Framework Agreement on Services (AFAS) 1995. Tahapan-tahapan itu dibicarakan dalam dua tahun sekali sebagai forum koordinasi dan persiapan dalam liberalisasi jasa di kawasan ASEAN. Liberalisasi jasa di empat sektor prioritas, yakni jasa perhubungan udara, e-ASEAN, kesehatan, dan pariwisata, ditargetkan untuk 2010 dan jasa logistik pada 2013. Liberalisasi bidang jasa seluruhnya ditargetkan rampung pada 2015. Komitmen Indonesia dalam penjadwalan liberalisasi jasa tercantum dalam Schedule of Specific Commitment pada pertemuan AFAS paket ke-6 2007 meliputi jasa bisnis (jasa profesi seperti insinyur, akuntan, jasa legal, arsitektur, konsultan manajemen, dan jasa penyewaan), jasa komunikasi, jasa konstruksi, jasa pendidikan, jasa lingkungan, jasa distribusi, jasa kesehatan, jasa pariwisata dan perhotelan, jasa tehnologi dan informasi, jasa energi, dan jasa periklanan. Untuk memfasilitasi liberalisasi jasa dan mempermudah mobilisasi tenaga kerja profesional lintas negara dalam kawasan ASEAN, dipandang perlu ada kesepakatan pengakuan tenaga profesional di bidang jasa yang diwujudkan dalam nota saling pengakuan (mutual recognition arrangements/MRAs). Sejauh ini nota saling pengakuan sudah dilakukan untuk jasa arsitektur, jasa akutansi, kualifikasi survei, praktisi medis pada 2008, dan praktisi gigi pada 2009.
Namun demikian, rendahnya tingkat pendidikan pada 72% tenaga kerja Indonesia mengakibatkan sulitnya bagi kelompok masyarakat itu untuk mendapatkan pekerjaan formal dengan tingkat keterjaminan yang relatif lebih baik. Hanya sebagian kecil (8%) dari komposisi tenaga kerja Indonesia yang berdaya saing, 3% di antaranya merupakan
profesional dengan tingkat pendidikan minimal sarjana, sedangkan 5% di antaranya merupakan semi-skilled worker dengan pendidikan diploma dan kejuruan. Potret itu tentunya menjadi kegelisahan yang cukup mengganggu dalam menyongsong pasar tunggal ASEAN ketika arus liberalisasi jasa termasuk jasa profesi baik skillful labor maupun semi-skilled labor akan semakin deras mendekati 2015. Tugas pemerintah dan para pemangku kepentingan yang terkait ialah mempersiapkan sumber daya manusia unggul dan berdaya saing dengan memastikan pembangunan ekonomi linear dengan pembangunan manusia. Kualitas tenaga kerja yang tinggi akan hadir apabila kualitas pembangunan manusia Indonesia berdaya saing unggul. Akses terhadap pendidikan, kesehatan, pekerjaan, gizi, dan fasilitas publik lainnya akan menentukan kualitas manusia dan tenaga kerja Indonesia.
Khusus di Jatim,
Kondisi Berdasarkan hasil Survei Angkatan Kerja Nasional (Sakernas) BPS Tahun 2011, kondisi ketenagakerjaan di Jawa Timur per Agustus 2011 menunjukkan bahwa terdapat 19.761.886 orang angkatan kerja yang terdiri dari 18.940.340 orang bekerja dan 821.546 pencari kerja yang tidak/belum terserap di pasar kerja, dengan angka TPT (Tingkat Pengangguran Terbuka) 4,16%. Dibandingkan kondisi per Pebruari 2011, angkatan kerja turun 2,42% dari sebelumnya mencapai 20.251.672 orang, jumlah kesempatan kerja turun 2,4% dari sebelumnya sebesar 19.406.025, sedangkan jumlah pencari kerja turun 2,85% dari sebelumnya sebesar 845.647 orang. Dengan demikian, TPT Jawa Timur pada periode Pebruari – Agustus 2011 turun 0,02%, yaitu dari 4,18% menjadi 4,16%.
Pertambahan angkatan kerja baru sebagai dampak dari struktur penduduk usia muda, sumbangan lulusan dunia pendidikan, PHK serta kondisi hubungan industrial berkontribusi terhadap perkembangan kondisi ketenagakerjaan di Jawa Timur, termasuk terhadap angka kesempatan kerja dan potensi penambahan angka penganggur masih mewarnai kondisi ketenagakerjaan di Jawa Timur.
berdasar data BPS terdapat 2 sektor yang memiliki pertumbuhan ekonomi yang tinggi yaitu sektor perdagangan dan pertambangan. Sedang sector penyerap tenaga kerja terbanyak masih didominasi sector pertanian. Dilihat dari komposisi jabatan per sector lapangan usaha, di Jawa Timur sebagian besar mereka memiliki jabatan sebagai tenaga usaha penjualan, tata usaha tani, kebun, ternak, ikan, hutan, dan perburuan, tenaga produksi, operasi alat angkutan dan pekerja kasar.
Kesimpulan :
Pembangunan nasional harus dapat diarahkan ke peningkatan modal manusia (human capital). Peningkatan modalitas manusia hanya dapat dicapai jika kesehatan dan pendidikan terpenuhi di atas kebutuhan minimal. Modal (sumber daya) manusia berkualitas merupakan mesin penggerak pertumbuhan ekonomi dan pembangunan secara keseluruhan karena berfungsi meningkatkan kapasitas pembangunan dan mempercepat program-program pembangunan (catalyst agent). Dengan demikian, logika pembangunan nasional perlu diluruskan ke upaya pembangunan sumber daya manusia untuk mencapai percepatan pembangunan dan pertumbuhan ekonomi.
Sudah saatnya Jawa Timur terkait dalam upaya pengurangan pengangguran, terlebih menyongsong asean community tahun 2015, selain sesegera mungkin merampungkan kendala-kendala umum seperti ketidakcocokan antara kebutuhan dengan kualifikasi pencari kerja (missmatch), informasi lowongan kerja belum optimal (misslink) dan masih belum cocoknya lokasi dan jabatan yang ditawarkan dengan keinginan/harapan pencari kerja. Upaya pembenahan hulu dan hilir, optimalisasi balai latihan kerja, pengakuan keahlian melalui sertifikasi dan penyebaran informasi kerja secara mudah dan cepat merupakan pekerjaan mendesak selain terobosan berupa adanya kerjasama dengan industri-industri pengguna tenaga kerja asal jatim, perbaikan kurikulum dan mengembangkan kualifikasi semi skill dan full skill laour dengan dunia perguruan tinggi.
Berdasar kondisi kualitas SDM dan data BPS, maka secaram makro kebijakan dan program pembangunan ketenagakerjaan mengarah pada upaya :
1. Perlu adanya peningkatan kualitas sumber daya manusia melalui penguatan pendidikan formal di pedesaan terutama bagi anak usia sekolah dan sekolah kejuruan dan keahlian. Sehingga nantinya angkatan kerja di Jawa Timur memiliki kualitas yang handal untuk mendukung pengembangan sector unggulan di masing-masing sector.
2. Penduduk usia kerja yang masih memiliki pendidikan rendah perlu di tingkatkan kualitasnya melalui pelatihan yang sesuai dengan keunggulan di wilayahnya masing-masing. Jawa Timur unggul sector pertanian, perlu mendapatkan pelatihan keterampilan dibidang pertanian, perikanan sehingga mampu menggunakan teknologi yang memadai dan dapat bersaing dengan negara luar. Dengan melibatkan berbagai perguruan tinggi dalam pengembangan sector pertanian dan perikanan guna mendukung daya saing dan peningkatan nilai tambah sector pertanian.
3. Pengembangan sector industry pengolahan Jawa Timur perlu juga untuk diarahkan pada industry pengolahan berbasis pertanian. Mengingat provinsi Jawa Timur memiliki keunggulan di sector pertanian, termasuk juga sector perikanan laut dan darat. Basis pengembangan SDM setidaknya perlu juga mendukung untuk pengembangan sektor industry dan indusrti jasa kreatif yang didukung dengan peran serta aktif perguruan tinggi dan asosiasi tenaga profesi untuk meningkatkan peran calon tenaga kerja asal Jatim untuk mengisi peluang tenaga semi skill dan full skill.
4. Kegiatan penyuluhan ke angkatan kerja muda, sekolah menengah umum/kejuruan dengan berbagai media dan sarana perlu dilakukan untuk membantu pemahaman dan kesiapan tenaga kerja muda Jawa Timur dalam persaingan di pasar asean.

No comments:

Post a Comment